Minda AFT

Pentingnya Kebersihan Hati

Islam sangat mementingkan kebersihan
Kebersihan lahir dan batin
Kebersihan jasmani dan rohani
Ia merupakan asas ibadah
Kebersihan lahir kalau tidak dijaga
Mudaratnya tidak merata
Ia memberi mudarat orang yang dekat sahaja
Atau yang di kiri kanan kita
Tapi kebersihan batin (rohani ) tidak dijaga
Merbahaya merata-rata
Dia akan merosakkan dan memusnahkan seluruh dunia

*******

اسلام ساڠت ممنتيڠكن كبرسيهن
كبرسيهن لاهير دان باطين
كبرسيهن جسماني دان روحاني
اي مروڤاكن اساس عباده
كبرسيهن لاهير كالاو تيدق دجاڬ
مضرةڽ تيدق مرات
اي ممبري مضرة اورڠ يڠ دكت سهاج
اتاو يڠ د كيري كانن كيت
تاڤي كبرسيهن باطين ﴿روحاني ﴾ تيدق دجاڬ
مربهاي مرات-رات
دي اكن مروسقكن دان مموسناهكن سلوروه دنيا

Advertisements
Categories: Minda AFT | Tinggalkan komen

ADA PEMIMPIN YANG MEMIMPIN (MURSYID)

Ada Pemimpin Yang Memimpin (Mursyid)

Mesti ada seorang pemimpin yang boleh memimpin di bidang
ilmu, di bidang akal dan hati, sama ada yang lahir mahupun
yang batin dan dalam semua hal hingga hidup kita ini boleh
tertuju kepada Allah.

Dalam Islam, pemimpin yang boleh memimpin hidup kita
itulah yang dikatakan mursyid. Istilah mursyid adalah dari
perkataan mursyidun, maknanya orang yang memimpin. Wajib
bagi setiap orang ada pemimpin yang memimpin dirinya, tidak
kira sama ada dia ulama, ustaz, hafiz, pakar Islam atau muallim.

Lebih-lebih lagilah orang awam yang kurang ilmu dan kurang
faham tentang Islam. Orang yang memimpin (mursyidun), dia
tidak sama dengan muallim. Juga dia tidak sama dengan ustaz
atau guru. Sebab muallim itu hanya memberi ilmu. Mereka
hanya memandang yang luaran. Tetapi mursyid yang boleh
memimpin, Allah memang beri kepadanya ilmu-ilmu yang luar
biasa. Ada ilmu lahir dan batin. Bukan saja dia boleh memimpin
akal orang tetapi hati (roh) orang juga boleh dipimpinnya,
walaupun mursyid itu seorang yang tidak hafal Quran dan tidak
hafal Hadis. Sebab itu sebagaimana alim pun seseorang itu, dia
mesti ada seorang pemimpin atau mursyid.

Kita lihat di mana-mana orang menyebut, “Dia itu muallim
saya”, “Itu guru saya”, tetapi mengapa tidak dikatakan, “Dia itu
pemimpin atau mursyid saya.” Memang pemimpin dan mursyid
itu susah dicari. Apatah lagi di zaman sekarang yang sudah jauh
dari zaman Rasulullah. Orang yang layak menjadi mursyid
hanya bilangan jari sahaja tetapi guru yang memberi ilmu atau
muallim atau ustaz, ini ramai.

Sebab itu mursyid kurang popular dan jarang disebut dalam
kehidupan sehari-hari. Orang selalu sebut muallim, guru atau
cikgu. Imam Ghazali r.a. berkata, “Untuk mencari seorang yang
mursyid macam mencari belerang merah.”

Ini menunjukkan bagaimana susahnya hendak mencari
belerang merah, begitulah susahnya untuk mencari mursyid.
Sebab itu, pemimpin atau mursyid sudah tidak wujud lagi di
kalangan umat Islam hari ini. Maka umat Islam berjuang hanya
main-main akal, beribadah main suka hati, bertindak pula main
sembrono, tidak diukur cara ilmu lagi. Jadi kita perlu ada guru
yang mursyid, yang boleh memimpin ilmu dan amalan kita,
yang memimpin lahir dan batin kita. Guru mursyid ini menjadi
tempat kita merujuk walau dalam perkara kecil sekalipun.

Tetapi di sinilah ramai yang tidak faham termasuk alim ulama.
Sesetengah mereka berkata, “Kalaulah kita sudah berguru
di satu tempat, janganlah lagi kita berguru di tempat lain.”

Ini satu kesilapan dan fahaman yang salah. Sebenarnya guru
mursyid sahaja yang tidak boleh ramai. Guru mursyid mesti
seorang sahaja. Tetapi kalau muallim atau guru sumber ilmu,
lebih ramai lebih baik kerana lebih banyak saluran untuk dapat
ilmu. Kalau ada tiga puluh orang guru, ada tiga puluh saluran.

Imam Ghazali r.h. ada 1000 orang gurunya. Guru pimpinan, guru
mursyid, tempat rujuk dalam semua hal hanya seorang sahaja.
Dalam sebarang hal mesti dirujuk kepadanya termasuklah
dalam perkara yang harus. Walaupun perkara itu harus dalam
syariat, tetapi untuk mendapat berkat mesti bertanya kepadanya.
Lebih-lebih lagi kalaulah ia sudah jadi arahannya maka
wajib ditaati.

Katalah mursyid mengarahkan Si A supaya berpindah. Hukumnya
harus sahaja dalam ajaran Islam. Tetapi apabila diarah
oleh mursyid, berdosa Si A kalau tidak berpindah. Setiap arahannya
menjadi wajib aradhi atau wajib mendatang sebab mentaati
pemimpin adalah wajib. Contoh yang lain ialah arahan menghadiri
majlis usrah, majlis tahlil, tukar kerja dan arahan kahwin.

Walaupun semua ini perkara harus dan sunat tetapi kerana
pemimpin yang suruh, maka wajib ditaati. Di sinilah banyak
silapnya para pejuang sekarang. Mereka sudah ada jemaah
tetapi bila ada masalah dalam jemaah, dia tidak rujuk kepada
mursyid. Malahan dia rujuk kepada ulama di luar jemaah atau
kepada dukun. Akhirnya rosak keyakinannya.

Jadi setiap orang yang ingin membaiki dirinya mesti ada
mursyid yang akan memimpinnya sekalipun dia ulama, ustaz,
orang alim, hafaz Al Quran dan pakar Hadis. Kenapa? Dalam
ajaran Islam ini ada ilmu yang datang dari akal, ada ilmu yang
datang dari hati. Ada yang lahir ada yang batin. Ada yang tersirat
dan ada yang tersurat. Belum tentu seseorang itu diberi ilmu
yang tersirat. Bukan semua orang diberi ilmu-ilmu hati. Oleh
itu, walau ulama pakar macam mana sekali pun kena ada guru
yang memimpinnya.

Di sinilah ramai orang silap faham. Terutamanya para ulama.
Kerana hati mereka berkata, “Saya dah jadi ulama, saya dah jadi
alim, saya dah jadi profesor, dah jadi pensyarah, apa perlu pimpinan?
Saya boleh pimpin diri saya sendiri. Buat apa bersandar
pada orang lain?”

Begitulah tabiat ulama sekarang. Sebab itu mana ada ulama
di akhir zaman ini yang ada kesedaran, bertaqwa dan yang baik
dan menyenangkan hati kita. Kenapa? Sebab mereka fikir mereka
tidak perlu dipimpin lagi. Sebab mereka rasa mereka
banyak ilmu dan boleh pimpin diri mereka sendiri.

Akibatnya, kadang-kadang kita lihat orang awam yang tidak
punya ilmu lebih baik lagi amalan dan akhlaknya manakala
ulama hidup lintang-pukang dan merekalah yang sering
menimbulkan masalah dan huru-hara di tengah masyarakat.

Mereka sudah tidak boleh dipimpin oleh manusia lagi. Lebih-lebih
lagi mereka tidak mahu dipimpin oleh guru mursyid.
Orang yang boleh memimpin atau mursyid hanyalah orang
yang pintu hatinya terbuka iaitu yang mempunyai basirah
(pandangan hati). Bukan sekadar akalnya sahaja yang terbuka.

Ramai orang yang akalnya terbuka maka dia boleh menangkap
ilmu tetapi hatinya tertutup. Dia tidak boleh membaca hal-hal
batin, hal-hal hati dan hal-hal rohani seseorang. Dia tidak dapat
melihat sifat-sifat mazmumah dan sifat-sifat mahmudah
seseorang. Lebih-lebih lagi dia tidak dapat mengubat penyakit
hati seseorang. Mursyid itu ialah orang yang hatinya terbuka
luas dan boleh memimpin orang lain. Dia tidak semestinya lebih
alim daripada orang yang dipimpinnya.

Imam Hambali umpamanya dia tidak disebut sebagai ahli
tasawuf sebab dia tidak mengarang kitab tasawuf sebaliknya
hanya mengarang kitab ilmu-ilmu lahir sahaja. Tetapi yang
sebenarnya dia juga alim dalam ilmu batin (kerana semua imam
mazhab itu adalah mursyid dan pakar tasawuf). Dia tahu dan
mengamalkannya. Imam Hambali dan imam-imam mazhab
yang lain adalah orang-orang yang terpimpin dan mampu
memimpin. Tambahan pada itu, menurut riwayat, Imam
Hambali selalu merujuk kepada ulama-ulama, menziarahi
Bisyru al Hafi, sering menziarahi ahli-ahli sufi di hujung negeri
Baghdad.

Guru mursyid itu mampu memimpin manusia kerana kelebihan
yang ada pada dirinya. Dia lebih tahu tentang kecacatan
dan kelemahan muridnya, tentang lahir dan batin muridnya,
dia nampak dan boleh membaca hal-hal yang halus yang ada
pada hati-hati muridnya. Dia nampak dan boleh tunjuk kelemahan
muridnya dan boleh mendidik dan menunjuk ajar
mereka. Cara ini sangat berkesan malahan lebih berkesan dari
latihan-latihan yang lain dalam usaha untuk membaiki diri.

Mursyid bukan ulama biasa. Setiap mursyid itu ulama tetapi
bukan setiap ulama itu mursyid. Mursyid ialah orang yang di
samping mempunyai ilmu lahir, dia dianugerahkan pula oleh
Tuhan dengan ilmu batin atau ilmu laduni, ilmu ilham, ilmu
hikmah serta ilmu firasat hingga dia sungguh faham tentang soal
perjalanan roh atau hati dan tentang penyakit-penyakit dan
kelebihan-kelebihan hati. Dia mampu untuk memimpin, mendidik
dan menunjuk ajar manusia dalam usaha mereka untuk
memperbaiki diri dan menyucikan hati.

Mursyid adalah guru rohaniah yang telah terlebih dahulu
mengamalkan ilmunya dan menyucikan hatinya. Justeru itu, dia
mempunyai kelebihan-kelebihan rohaniah yang biasa dimiliki
oleh orang-orang yang telah membersihkan dan menyucikan
hati mereka. Disebabkan hatinya bersih, dia boleh menyelami
hati-hati orang lain.

Jadi setiap orang mesti mencari seorang guru mursyid untuk
memimpin dirinya walaupun dia alim. Lahir batinnya perlu
diserah kepada guru mursyid. Ini adalah satu dari syarat untuk
mendapat taqwa.

Categories: Minda AFT | 1 Komen

Sembahyang Titik Tolak Segalanya

Kebaikan seseorang hamba itu,
Bermula daripada membaikkan sembahyangnya,
Dari sembahyanglah titik tolak segala-galanya,
Apabila sembahyang itu sempurna lahir batinnya,
Khusyuk, khuduk, tadharuk dan faham apa yang dibaca,
Selepas itu rahmat dan berkat daripada Tuhan
pun mencurah-curah,
Dianugerahkan kepadanya,
Allah Taala akan bersihkan jiwanya,
Tuhan akan masukkan hidayah ke dalam hatinya,
Cinta, takut, kasih sayang, pemurah,
bertimbang rasa, sabar, redha, tawakal,
pemaaf pun berbunga,
Kelihatan pula kepada peribadinya syariatnya sangat dijaga,
Akhlak mulianya, disiplin peribadinya ketara,
Kerana itu betulkan sembahyang kita,
Hayati sembahyang hingga kita terasa bahawa kita menyembah-Nya,
Janganlah kita anggap jiwa boleh dibersihkan
tanpa sembahyang,
Atau boleh jiwa kita dimurnikan dengan sembahyang yang lebih kurang,
Sembahyang adalah ibu ibadah,
Sembahyang adalah sumber segala kebaikan,
Di dalam Islam sembahyang sangat diambil perhatian,
Apabila baik sembahyang segala-galanya akan menjadi baik,
Jika sembahyang sudah dicuaikan,
Atau bersembahyang tidak ada penghayatan,
Maka seluruh pintu kebaikan akan tertutup,
Kalau ada juga orang boleh buat kebaikan
tanpa sembahyang,
Ini adalah kebaikan bukan bertunjangkan iman,
Boleh jadi kebaikan itu secara kebetulan atau ikut-ikutan,
Haraplah diambil perhatian tentang sembahyang.

%%%%%

كبايكن سساورڠ همبا ايت،
برمولا درڤد ممبأيقكن سمبهيڠڽ،
دري سمبهيڠله تيتيق تولق سڬالا-ڬالنيا،
اڤابيلا سمبهيڠ ايت سمڤورنا لاهير باطينڽ،
خشوق، خدوق، تدهاروق دان فهم اڤ يڠ دباچ،
سلڤس ايت رحمة دان بركت درڤد توهن
ڤون منچوره-چوره،
دأنوڬرهكن كڤداڽ،
الله تعالى اكن برسيهكن جيواڽ،
توهن اكن ماسوقكن هدايه ك دالم هاتيڽ،
چينتا، تاكوت، كاسيه سايڠ، ڤموره،
برتيمبڠ راس، صبر، رضا، توكل،
ڤمااف ڤون بربوڠا،
كليهاتن ڤولا كڤد ڤريباديڽ شريعةڽ ساڠت دجاڬ،
اخلاق ملياڽ، ديسيڤلين ڤريباديڽ كتارا،
كران ايت بتولكن سمبهيڠ كيت،
حياتي سمبهيڠ هيڠڬ كيت تراس بهاوا كيت مڽمبه-ڽ،
جاڠنله كيت اڠڬڤ جيوا بوليه دبرسيهكن
تنڤا سمبهيڠ،
اتاو بوليه جيوا كيت دمورنيكن دڠن سمبهيڠ يڠ لبيه كورڠ،
سمبهيڠ اداله ايبو عباده،
سمبهيڠ اداله سومبر سڬالا كبايكن،
د دالم اسلام سمبهيڠ ساڠت دأمبيل ڤرهاتين،
اڤابيلا باءيق سمبهيڠ سڬالا-ڬالنيا اكن منجادي باءيق،
جك سمبهيڠ سوده دچوايكن،
اتاو برسمبهيڠ تيدق اد ڤڠحياتن،
مك سلوروه ڤينتو كبايكن اكن ترتوتوڤ،
كالاو اد جوڬ اورڠ بوليه بوات كبايكن
تنڤا سمبهيڠ،
اين اداله كبايكن بوكن برتونجڠكن ايمان،
بوليه جادي كبايكن ايت سچارا كبتولن اتاو ايكوت-ايكوتن،
هارڤله دأمبيل ڤرهاتين تنتڠ سمبهيڠ.

Categories: Minda AFT | Tinggalkan komen

Perjuangan Itu Sulit

Global Ikhwan Bus

Gambar-Bas Eksekutif 2 Tingkat milik Global Ikhwan Sdn Bhd.

Perjuangan itu sulit. Pahit dan sakit. Terpulas dan terhimpit. Mata nampak begitu. Tapi hati ini, itulah hiburan dan kebahagiaan. Seronok dan indah, kerana menunggu kemanisannya dihujung nanti. Di Akhirat sana. Mengikut janji Tuhanku. Janji itu pasti ditepati. Membuat kerja sendiri, sakit dalam terhibur

%%%%%%%%%

ڤرجواڠن ايت سوليت. ڤاهيت دان ساكيت. ترڤولس دان ترهيمڤيت. مات نمڤق بڬيتو. تاڤي هاتي اين، ايتله هيبورن دان كبهاڬيءن. سرونوك دان اينده، كران منوڠڬو كمانيسنڽ دهوجوڠ ننتي. د اخيرة سان. مڠيكوت جنجي توهنكو. جنجي ايت ڤستي دتڤتي. ممبوات كرجا سنديري، ساكيت دالم ترهيبور

Categories: Minda AFT | Tinggalkan komen

Taubat Palsu

Manusia memang tidak boleh terlepas daripada berbuat dosa. Kalau tidak dosa terang-terangan, kita terlibat dengan dosa-dosa yang tersembunyi. Kalau tidak dosa lahir, kita terlibat dengan dosa-dosa batin. Kalau tidak dosa yang kita sedar, kita terlibat dengan dosa-dosa yang kita tidak sedar. Kalau tidak dosa-dosa besar, kita terlibat dengan dosa-dosa kecil.

Dosa-dosa kecil ini pula, kalau kita kekalkan dan kita anggap ianya kecil, ia menjadi dosa besar. Kecualilah bagi para rasul dan nabi yang maksum, yang dosa-dosa mereka itu telah sedia diampunkan oleh Tuhan.

Dosa berlaku bila kita berbuat maksiat dan kemungkaran, dan bila kita melanggar perintah Tuhan sama ada kita tinggal apa yang Tuhan wajibkan ataupun kita buat apa yang Tuhan haramkan.

Maksiat dan kemungkaran ialah pintu manusia terkeluar dari rahmat dan kasih sayang Tuhan. Pintu untuk kembali kepada rahmat dan kasih sayang Tuhan ialah Taubat. Taubat ialah satu anugerah Tuhan kepada manusia supaya manusia yang terbuat salah dan dosa, tidak berputus asa. Taubat adalah jalan bagi mereka menyucikan diri dan kembali semula kepada Tuhan.

Kaedah bertaubat berbeza-beza dari umat ke umat. Bangsa Yahudi yang menjadi pengikut para Nabi dan Rasul yang terdahulu terpaksa membunuh diri sebagai syarat untuk bertaubat dari dosa-dosa besar. Untuk bertaubat, mereka perlu keluar pada malam yang gelap-gelita di tempat yang sunyi dan menikam diri mereka hingga mati. Mati itulah syarat taubat mereka diterima Tuhan. Justeru itu, tidak ramai yang sanggup bertaubat kerana syaratnya terlalu berat. Hanya mereka yang betul-betul menyesal sahaja yang sanggup berbuat demikian.

Bagi kita orang Islam dan umat Rasulullah, cara untuk bertaubat sangat mudah. Inilah sebahagian dari rahmat dan berkat Rasulullah. Syaratnya hanyalah:
* Menyesal
* Berhenti dari berbuat maksiat berkenaan
* Berazam jangan diulangi lagi
* Kalau dosa itu melibatkan orang lain, kena minta ampun dari orang tersebut terlebih dahulu

Oleh itu, ramailah orang-orang Islam yang bertaubat kerana syaratnya sangat ringan dan mudah. Hari-hari orang Islam bertaubat. Ada yang bertaubat berpuluh-puluh, beratus-ratus bahkan beribu-ribu kali seumur hidup mereka. Ini sangat berbeza dengan bangsa Yahudi di zaman dahulu. Mereka hanya boleh bertaubat sekali sahaja dalam hidup mereka kerana apabila sudah bertaubat mereka terpaksa membunuh diri. Inilah juga punca kedengkian dan sakit hati para Iblis dan Syaitan terhadap umat Rasulullah.

Sebegitu kerasnya mereka berusaha sepanjang masa tanpa rehat untuk menipu, menyesatkan dan menjerumuskan umat Rasulullah ini ke dalam kancah maksiat dan kemungkaran, semua dosa itu akan terhapus hanya dengan sekali taubat sahaja. Justeru itu, sebegitu ramai umat yang iblis dan syaitan telah jauhkan dari rahmat dan kasih sayang Tuhan, seramai itu pula yang kembali kepada Tuhan dengan bertaubat. Kerana taubat itu dipermudahkan bagi umat Rasulullah.

Namun, walaupun bertaubat itu mudah, di pintu taubat itulah iblis menunggu untuk menipu kita supaya taubat kita tidak diterima Tuhan. Bahkan dia sentiasa berusaha supaya taubat kita bukan sahaja tidak diterima Tuhan malahan akan menjauhkan lagi kita dengan Tuhan. Apabila kita bertaubat dengan penuh penyesalan, digalakkannya lagi dan didorong-dorongnya hingga kita terasa di hati kita yang dosa kita telah terhapus. Hingga kita terasa sudah tidak berdosa lagi. Hingga kita terasa diri sudah bersih dan suci dari dosa. Rasa tenang, rasa aman dan rasa selamat dengan taubat kita itu hingga hati kita berkata-kata:
“Dah bertaubat ni, tenang rasa hati”
“Rasa hilang beban dosa”
“Dah bertaubat ni, kalau boleh rasa nak mati sekarang jugak” “Aku ini mati esok, syurga manalah agaknya”

Akibatnya, kita bertaubat dari satu dosa tetapi kita terjerumus ke dalam satu dosa lain yang lebih berat lagi. Kerana rasa tidak berdosa itu adalah satu dosa. Rasa diri bersih dan suci dari dosa itu satu mazmumah. Ini dosa batin namanya. Dosa hati. Dosa lahir tidak bahaya kerana mudah kita sedar dan kita tahu. Oleh itu tidak ada masalah untuk bertaubat. Tetapi dosa hati sangat halus dan tersembunyi. Jarang manusia sedar bila terbuat dosa hati. Jarang mereka bertaubat dari dosa-dosa batin ini. Akhirnya mereka mati membawa dosa-dosa tersebut tanpa bertaubat. Ini ghurur namanya. Ini tipuan syaitan.

Sepatutnya, lagi banyak kita bertaubat, lagi tajam sifat kehambaan yang ada pada diri kita. Setelah bertaubat, kita sepatutnya lebih takut dengan Tuhan. Lebih rasa bersalah. Lebih rasa berdosa. Lebih rasa hina. Lebih rasa cemas dan bimbang. Tetapi berlaku sebaliknya. Setelah kita bertaubat, hilang sifat-sifat hamba kita. Tumbuh pula sifat-sifat ketuanan yang dibenci Tuhan dalam hati kita. Tumbuh sifat-sifat mazmumah seperti merasakan diri tidak berdosa. Merasa diri suci dan bersih . Hilang rasa bimbang. Hilang rasa takut dan cemas. Merasa diri selamat. Merasa diri sudah layak masuk syurga. Inilah angkara tipuan syaitan.

Memang, bagi kita umat Rasulullah, bertaubat itu mudah. Tetapi tipudaya syaitan terhadap orang yang bertaubat juga sangat halus dan sukar dikesan. Berapa ramai orang yang bertaubat tetapi tidak mendapat keampunan Tuhan tetapi sebaliknya dilaknat pula oleh Tuhan . Hubungannya dengan Tuhan lebih baik sebelum dia bertaubat. Walaupun sebelum bertaubat itu dia berdosa, setidak-tidaknya dia tahu dia berdosa, dia merasa dirinya berdosa dan dia rasa bersalah dengan Tuhan. Dia takut. Dia bimbang. Dia cemas. Dia risau kalau-kalau Tuhan murka padanya. Sifat hambanya lebih tajam sebelum dia bertaubat. Rasa-rasa inilah sebenarnya yang menyebabkan Tuhan sayang dan kasihan pada hamba-hambaNya.

Apa ertinya kalau kasih sayang Tuhan ini hilang selepas kita bertaubat. Apa ertinya kalau kita menjadi angkuh dan tidak beradab dengan Tuhan setelah kita bertaubat. Apa ertinya kita bertambah jauh dari Tuhan setelah kita bertaubat. Inilah taubat palsu namanya. Kita wajib bertaubat dari taubat palsu seperti ini.

Categories: Minda AFT | Tinggalkan komen

Alangkah Hebatnya Tuhan

Alangkah Hebatnya Tuhan

Alangkah hebatnya Tuhan
Di dalam satu kerdipan mata berbilion-bilion yang dicipta-Nya dengan serentak
Di masa yang sama pula berbilion-bilion yang dibinasakan atau yang ditiadakan-Nya
Di dalam satu kerdipan mata, berbilion-bilion secara serentak diketahui yang ada mahupun yang tiada
Juga di masa yang sama dengan serentak berbilion-bilion perkara yang dilihat dan didengar-Nya
Kudrat-Nya Esa sepertimana sifat-sifat yang lain juga Esa
Kuasa membuat yang sedikit atau banyak, kecil atau besar sama sahaja
Tidak ada beza kerana Tuhan itu Kudrat-Nya bukan tenaga
Tapi Zat-Nya yang Maha Kuasa atau bersifat Kuasa
Kerana itulah Tuhan tidak terasa penat atau letih
Begitu juga Tuhan kehendak-Nya bukan dengan nafsu
Kerana itulah kehendak-Nya tidak menerima jemu juga tidak terasa ghairah seperti manusia
Dia berbuat atau tidak berbuat dengan kehendak-Nya yang penuh berhikmah
Tidak ada yang sia-sia atau yang tidak mempunyai hikmah yang tersirat atau tersurat
Apa yang terdahulu dan apa yang kemudian semua diketahui-Nya
Tidak pernah dilupakan-Nya sekalipun sebesar debu di udara
Murka-Nya bukan dengan nafsu
Kerana Tuhan itu tidak ada nafsu seperti makhluk-Nya
Suka-Nya atau cinta akan sesuatu bukan pula dengan perasaan-Nya
Kerana Tuhan itu tidak ada jiwa
Cinta-Nya pula mengikut kehendak dan hikmahnya
Bukan didorong oleh keadaan
Kerana keadaan dan situasi Tuhan yang mencipta-Nya
Segala apa yang hendak dibuat atau tidak bukan hasil fikiran atau hasil menimbang-nimbang
Kerana Tuhan bukan ada akal seperti manusia
Kerana Kudrat dan Iradat-Nya berlaku adalah kerana kepatutan-Nya
Dengan penuh hikmah dan pengajaran
Begitulah Zat Tuhan yang Maha Agung
Sungguh hebat dan menggerunkan

Categories: Minda AFT, Sajak | 2 Komen

Create a free website or blog at WordPress.com.