Bulan Ramadhan Bulan Pesta Ibadah

Janganlah Ramadhan dijadikan pesta makan minum

Janganlah jadikan Ramadhan banyak tidur-tidur sahaja di siangnya

Janganlah jadikan Ramadhan selepas sedikit ibadah sembahyang

kemudian berbual dan borak-borak yang banyak

Selepas berbual-bual banyak pulang ke rumah kemudian tidur, malam
tidak bangun pula menghidupkan malam bersama Tuhan

Ramadhan bukan sekadar menghidupkan malam, siang berlapar-laparan

dan berletih-letihan

Ramadhan adalah untuk menghidupkan fikiran, hati dan jiwa dengan
rasa bertuhan

Ramadhan hendak memeriahkan jiwa dengan rasa kehambaan, rasa hina,
rasa lemah

dan rasa kerdil di hadapan Tuhan yang Maha Kuasa

Ramadhan hendak mengimarahkan jiwa dengan rasa rendah diri, takutkan
Tuhan, cintakan-Nya, rasa bertuhan sentiasa

Ramadhan hendak menghidupkan jiwa timbang rasa sesama manusia

Rasa kasih sayang, simpati sesama manusia yang derita, yang tidak
punya apa-apa

Ramadhan hendak menebalkan rasa berdosa, takut kalau terlibat lagi
dengan dosa

Ramadhan hendak rasa agung-Nya Tuhan, hebat dan kuasa-Nya Tuhan

Ramadhan bukan sekadar ibadah luaran-luaran yang meriah dan ceria

yang dalam gelap-gelita

Yang penting jiwa hendak dihidupkan, memeriahkan yang di dalam jiwa

Tuhan pandang bukan yang luaran tapi yang di dalam

Tuhan hendak melihat yang di dalam batin manusia apakah hidup
jiwanya rasa bertuhan

Siangnya berpuasa, malam sembahyang, banyak membaca Al Quran

untuk memberi cahaya kepada jiwa yang selama ini gelap-gelita

Membanyakkan berzikir bukan lafaznya tapi penghayatannya

Berzikir bukan sekadar menyebut di lidah tapi menyebut di hati,
dirasa oleh jiwa

Berzikir bukan di lidah tapi ingatan di hati

Kedatangan Ramadhan adalah dengan tujuan hendak menghidupkan hati

yang mati sebelumnya

Moga-moga kesan sebulan menghidupkan hati tahan setahun lamanya

Kemudian Ramadhan datang lagi hidupkan pula lagi hati yang mati

tahan pula setahun lagi

Itu bagi orang awam yang selalu sahaja cuai dan lalai

Bagi orang yang bertaqwa jiwanya hidup setiap masa

Kedatangan Ramadhan hanya untuk darjat dan pangkat di sisi Tuhannya

Tapi kalau kedatangan Ramadhan tidak pun menghidupkan jiwa

Luar meriah di dalam tidak meriah

Luar terang-benderang dengan syariat lahir, syariat batinnya gelap

Kalau di luar Ramadhan tentulah lebih-lebih lagi malang

Gelaplah hati sepanjang tahun

Tidak ada masa hati yang terang, sungguh malang

Categories: Ramadhan | Tinggalkan komen

Navigasi kiriman

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: