Pengisian 10 Hari Terakhir Ramadhan

BULAN Ramadan memiliki begitu banyak keistimewaan, salah satunya adalah Lailatulqadar, satu malam yang dinilai oleh al-Quran “lebih baik dari seribu malam.” Kebaikan dan kemuliaan yang dihadirkan oleh Lailatulqadar tidak mungkin akan diraih kecuali oleh orang-orang tertentu sahaja. Bukankah ada orang yang sangat rindu atas kedatangan kekasih, namun ternyata sang kekasih tidak sudi hampir menemuinya? Demikian juga dengan Lailatulqadar.

Itu sebabnya bulan Ramadan menjadi bulan kehadirannya kerana bulan ini adalah bulan penyucian jiwa dan itu pula sebabnya sehingga ia diduga oleh Rasul datang pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadan. Ketika itu, manusia yang berpuasa mengharap jiwanya telah mencapai satu tingkat kesedaran dan kesucian yang memungkinkan malam mulia itu Mendekatinya.

Apabila jiwa telah bersedia, kesedaran telah mula bersemi dan malam Lailatulqadar datang menemui seseorang. Pada ketika itu, kehadirannya menjadi saat qadar, dalam erti kata saat menentukan bagi perjalanan sejarah hidupnya pada masa yang akan datang. Saat itu, bagi yang bersangkutan adalah saat titik tolak bagi meraih kemuliaan dan kejayaan hidup di dunia dan di akhirat kelak, dan sejak saat itu, malaikat akan turun menyertai dan membimbingnya menuju kebaikan sehingga terbit fajar. Dan menjadi tenaga spirituil untuk menjalani kehidupan dalam masyarakat yang penuh dengan godaan.

Sekarang ini kita lihat rata-rata umat Islam walaupun mengerjakan solat, tapi hatinya masih penuh dengan mazmumah. Pergi haji atau umrah sudah 10 kali tetapi masih hasad dengki, sombong, ego, pemarah dan lain-lain. Padahal yang wajib itu sekali, yang lainnya sunat. Tetapi kebanyakan umat Islam bangga kalau dapat mengerjakan haji atau umrah berulang kali dengan belanja yang mahal. Padahal wang tersebut dapat digunakan membangunkan berbagai projek kebaikan untuk membantu orang-orang miskin dan tidak berharta. Inilah akibatnya bila beribadah kerana mengejar fadhilat, untuk mendapat pahala, masuk Syurga atau kerana takut Neraka. Akhirnya ibadah menjadi ideologi, sebab tidak dikaitkan dengan Tuhan. Walau ibadah meriah, masjid penuh, tetapi kebanyakan masyarakat masih jahat, yang beribadah masih jahat, yang tidak beribadah juga jahat.

Kita mesti membezakan antara orang yang beribadah dengan tujuan mencari fadhilat dengan orang yang beribadah atas dasar ubudiah – mencari redha dan cinta Tuhan. Orang yang beribadah atas dasar ubudiah kerana Zat Allah, walaupun ibadahnya sedikit tetapi sangat berkesan pada hati. Dia akan terdorong untuk membuat perubahan pada hatinya, membuang berbagai sifat mazmumah (jahat) dari dalam hati dan berusaha menyuburkan sifat-sifat baik seperti pemurah, pemaaf, kasih sayang, tawaduk, bertolong bantu dan lain-lain. Dia akan menjaga hubungan hatinya dengan Allah agar tidak cacat.

Tetapi yang beribadah atas dasar selain itu walaupun banyak, ibadahnya tidak akan memberi kesan pada hati. Misalnya masih pemarah, ego, tidak timbang rasa, tidak pemaaf, tidak ada kerja sama. Mereka mudah terjebak ke dalam maksiat lahir dan maksiat badan. Sebab itu di
hari ini seluruh dunia umat Islam sibuk membangun masjid, tetapi makin banyak masjid makin rosak umat Islam. Masjid jadi tempat berpolitik, tempat mengumpat, tempat berkelahi, tempat membuat fitnah, tempat cari makan, tempat berebut kuasa. Orang yang beribadah kerana fadhilat akhirnya rosak dan akan merosakkan orang lain.

About these ads
Categories: Ramadhan | Tinggalkan komen

Post navigation

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: